Minggu, 20 Januari 2013

DISTRIBUSI HEWAN TANAH SECARA VERTIKAL DAN HORIZONTAL



DISTRIBUSI HEWAN TANAH

SECARA VERTIKAL DAN HORIZONTAL

Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Tugas Mata Kuliah
Praktikum Ekologi Hewan









penulis :
                                Ferry Dwi Restu Hendra     






PROGRAM STUDI PENDIDIKAN BIOLOGI
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS SILIWANGI
TASIKMALAYA
2012

A.  Judul

Distribusi Hewan Tanah Secara Vertikal dan Horizontal
 
   B.     Tujuan
Mengetahui Distribusi Hewan Tanah Secara Vertikal dan Horizontal
  C.    Landasan Teori
            Dalam komunitashewan juga melakuakn penyeaberan, dapat seragam, acak, atau berkelompok, baik distribusi horizonta maupun vertikal. Distribsi ini berkaitan dengan kondisis lingkungannya,  seperti ketersediaan pangan, atau adanyapembatas berupa faktor fisik lanya. Untuk mengetahi hal tersebut, dapat dilakukan identifikasi struktur spesies dan perhitungn indeks kesamaan. 
            Hewan tanah adalah hewan yang hidup di tanah, baik yang hidup di permukaan tanah maupun yang hidup di dalam tanah. Tanah itu sendiri adalah suatatu bentangan alam yang tersusun dari bahan-bahan mineral yang merupakan hasil proses pelapukan batu-batuan dan bahan organic yang terdiri dari organisme tanah dan hasil pelapukan sisa tumbuhan dan hewan lainnya. Jelaslah bahwa hewan tanah merupakan bagian dari ekosistem tanah. Dengan denikian, kehidupan hewan tanah sangat di tentukan oleh faktor fisika-kimia tanah, karena itu dalam mempelajari ekologi hewan tanah faktor fisika-kimia tanah selalu diukur.
Pengukuran faktor fisika-kimia tanah dapat di lakukan langsung di lapangan dan ada pula yang hanya dapat diukur di laboraturium.
            Distribusi vertikal dengan cara menggali tanah sedalam 10cm, 20cm, dan 30 cm, dimana nantunya dijumpai hewan yang berada pada kedalaman tanah tersebut. Distribusi secara horizontal dengan menggunakan jebakan berupa alt seerhana dengan idalmnyadisimpan formalin. Nantinyahewan yang sedang berkeliaran dapat terjebak didalamnya.
D.    Alat dan Bahan
1.   Alat
a.         Baki
b.        Kantong plastik
Read More >>
c.         Pinset
d.        Pisau
e.         Linggis kecil
f.         Alat tulis
g.        Penggaris
h.        Botol jam
2.   Bahan
a.          Formalin
E.    Prosedur Kerja
1        Secara vertikal
a.    Melakukan pengumpulan hewan dengan melakukan penggalian atau menggunakan bor tanah, sebanayak 5 sampel, dengan jarak antar sampel minimal 5 meter.
b.    Mengumpulkan sampel pada tiap kedalaman, 0-10 cm, 11-20 cm, 21-30 cm, kemudian melakukan identifikasi dan menghitung total masing masing hewan tanah yang ditemukan padatiap sampel.
c.    Menghitug indeks dominan, indeks kesamaan, indeks diversitas pada tiap kedalaman dan membandingkannya.
d.   Mendiskusikan hasil perhitungan yang dieroleh
2        Secara Hotizontal
a.       Melakukan pengumpulan hewan dengna metode pitpall trap, sebanak 5 sampel, dengan jarak antar sampel minimum 5 meter.
b.      Mengidentifikasi dan menghitung masing masing spesies yang ditemukan pada tiap sampel.
c.       Menghitung indeks dominan dan indeks kesamaan serta indeks diversitas.
d.      Menyebutkan hewan distribusi seragam, acak atau bergerombol.

F.     Hasil Pengamatan
1.      Secara vertikal
Hasil sampel dari 5 kelompok
·         A untuk Kelompok 2
Kedalaman Tanah
10 cm
Kedalaman Tanah
20 cm
Kedalaman Tanah
30 cm
Nama species
Jumlah
Nama species
Jumlah
Nama species
Jumlah
Semut merah
5
Belatung
1
-
-
Rongo
3




Semut hitam
2





·         B untuk Kelompok 3
Kedalaman Tanah
10 cm
Kedalaman Tanah
20 cm
Kedalaman Tanah
30 cm
Nama species
Jumlah
Nama species
Jumlah
Nama species
Jumlah
Semut merah
17
Semut hitam besar
4
-
-
Cacing
1
Semut merah
8


Semut hitam besar
2
Undur undur 
1



·         C untuk kelompok 4
Kedalaman Tanah
10 cm
Kedalaman Tanah
20 cm
Kedalaman Tanah
30 cm
Nama species
Jumlah
Nama species
Jumlah
Nama species
Jumlah
Semut merah besar
1
Laba-laba 
1
-
-
Semut merah kecil
62
Cacing 
1


Semut hitam besar
1






·         D untuk kelompok 5
Kedalaman Tanah
10 cm
Kedalaman Tanah
20 cm
Kedalaman Tanah
30 cm
Nama species
Jumlah
Nama species
Jumlah
Nama species
Jumlah
Cacing 
3
Belatung
3
-
-
Semut hitam
2
Tongo 
1


Jangkrik
1








·         E untuk kelompok 8
Kedalaman Tanah
10 cm
Kedalaman Tanah
20 cm
Kedalaman Tanah
30 cm
Nama species
Jumlah
Nama species
Jumlah
Nama species
Jumlah
Cacing 
3
Cacing
1
-
-
Semut hitam
5











a.       Menghitung Indeks Dominan (C) Tiap Kelompok 
Rumus C = ∑ (ni/N)2
Ketentuan :
 ni = nilai kepentingan tiap species
                     N = total nilai kepentingan

Perhitungan
·         Kelompok A species semut merah
C = ∑ (ni/N)2 = (5/11) 2 = 0,20
·         Kelompok B untuk species semut merah
C = ∑ (ni/N)2 = (17/33)2 = 0,27
·         Kelompok C untuk spesies semut merah kecil
C = ∑ (ni/N)2 = (62/66) 2 = 0,88
·         Kelompok D untuk species cacaing
C = ∑ (ni/N)2 = (3/10) 2 = 0,09
·         Kelompok E  untuk species semut hitam
C = ∑ (ni/N)2 = (5/9) 2 = 0,31

b.      Menghitung Indeks Kesamaan (S) antara Dua Sampel
Rumus S = 2    C
                    A+B

Keterangan A = jumlah species pada sampel A
                    B  = jumlah species pada sampel B
                    C = jumlah species yang sama pasa kedua sampel
Perhitungan
Pada kedalaman 10 cm
·         Sampel A ke B
S = 2    C    = 2      22   =  24  = 4
       A+B        3 + 3           6

Indeks Ketidaksamaan = 1 – S = 1 – 4 = -3

·         Sampel A ke C
S = 2    C    = 2      67   =  134   = 22,33
       A+B         3 + 3          6

Indeks Ketidaksamaan = 1 – S = 1 – 22,33= - 21,33


·         Sampel A ke D
S = 2    C    = 2      4     =  8   = 1,33
      A+B          3+ 3           6


Indeks Ketidaksamaan = 1 – S = 1 – 1,33= -0,33
·         Sampel A ke E
S = 2    C    = 2      7     =  14   = 2,33
       A+B         3 + 2          6

Indeks Ketidaksamaan = 1 – S = 1 – 2,33 = - 1,33
·         Sampel B ke C
S = 2    C    = 2      82   =  164  =  27,33
       A+B         3 + 3            6

Indeks Ketidaksamaan = 1 – S = 1 – 27,33 = -26,33
·         Sampel B ke D
S = 2    C    = 2      4    =    8   = 1,3
       A+B        3 +3            6

Indeks Ketidaksamaan = 1 – S = 1 – 1,33= -0,33

·         Sampel B ke E
S = 2    C    = 2      5     =  10   = 2
       A+B        3 +2            5

Indeks Ketidaksamaan = 1 – S = 1 - 2 = -1
·         Sampel C ke D
S = 2    C    = 2      0     =     0   = 0
        A+B       3 + 3           6

Indeks Ketidaksamaan = 1 – S = 1 – 0 = 1

·         Sampel C ke E
S = 2    C    =   2      0   =    0    = 0
        A+B       3 + 2            5

Indeks Ketidaksamaan = 1 – S = 1 – 0 = 1






Pada kedalaman 20 cm
·         Sampel A ke B
S = 2    C    = 2     0      =   0      = 0
       A+B       1 + 3            4

Indeks Ketidaksamaan = 1 – S = 1 – 0 = 1

·         Sampel A ke C
S = 2    C    = 2      0    =     0   = 0
       A+B       1 +   2            3

Indeks Ketidaksamaan = 1 – S = 1 – 0 = 1


·         Sampel A ke D
S = 2    C    = 2      4     =  8   = 2,66
      A+B          1 + 2          3


Indeks Ketidaksamaan = 1 – S = 1 – 2,66 = -1,66

·         Sampel A ke E
S = 2    C    = 2      0     =  0   = 0
       A+B         1 + 1          2

Indeks Ketidaksamaan = 1 – S = 1 – 0 = 1

·         Sampel B ke C
S = 2    C    = 2      0   =       0  = 0
       A+B        3 + 2             5

Indeks Ketidaksamaan = 1 – S = 1 – 0 = 1

·         Sampel B ke D
S = 2    C    = 2      0    =    0    = 0
       A+B        3 + 2           5

Indeks Ketidaksamaan = 1 – S = 1 – 0 = 1

·         Sampel B ke E
S = 2    C    = 2      0    =     0   = 0
       A+B       3  + 1           4

Indeks Ketidaksamaan = 1 – S = 1 – 0= 1
·         Sampel C ke D
S = 2    C    = 2      0     =     0   = 0
        A+B       2 + 2             4

Indeks Ketidaksamaan = 1 – S = 1 – 0 = 1
·         Sampel C ke E
S = 2    C    =   2      0   =     0   = 0
        A+B       2 + 1           3

Indeks Ketidaksamaan = 1 – S = 1 – 0 = 1

c.       Menghitun Indeks Diversitas Spesies (H)
Rumus H = -∑ (ni)   log (ni)    
                          N            N
Atau       -∑ pi log pi
Keterangan ni = nilai kepentingan untuk tiap species
                    N = nilai kepentingan totoal
  Pi = peluang kepentingan untuk tiap species (ni/N)

            Perhitungan
·         Untuk Kelompok A
H = -∑ pi log pi
    = -∑ 0,20 log (0,20)
   = - 0,20 x (-0,7)
   = 0,14
·         Untuk Kelompok B
H = -∑ pi log pi
    = -∑ 0,27 log (0,27)
    = - 0,27 x (-0,57)
    = 0,15
·         Untuk Kelompok C
H = -∑ pi log pi
    = -∑ 0,88 log (0,88)
    = - 0,88 x (-0,056)
    = 0,05
·         Untuk Kelompok D
H = -∑ pi log pi
    = -∑ 0,09 log (0,09)
    = - 0,09 x (-1,1)
    = 0,99


·         Untuk Kelompok E
H = -∑ pi log pi
    = -∑ 0,31 log (0,31)
    = - 0,31 x (-0,51)
    = 0,16

2.      Secara horizontal

Pengamatan dilakukan pada tanah sampel seluas P= 10 cm, L= 17 cm
1. Jumlah hewan tanah di dekat lab. Zoologi, dengan cara pit fall trap
Sampel kelompok
Nama Takson
Jumlah Species
Description: N:\Foto\Laporan\Hasil\Foto1956.jpg1.                        









 



Semut hitam
1
Semut merah
1
Description: N:\Foto\Laporan\Hasil\Foto1957.jpg2.

Nyamuk
2
Semut merah
1
Description: N:\Foto\Laporan\Hasil\Foto1958.jpg 3.
Semut hitam besar
1
Semut merah
2

Seranga kecil

1



4.
Description: N:\Foto\Laporan\Hasil\Foto1959.jpg







Semut merah



5


Undur undur tanaman


1
           
Berdasarkan hasil pengamatan maka jumlah species dekat lab. Zoologi adalah sebagai berikut :    
            Botol 1 : berjumlah 2
            Botol 2 : berjumlah 3
            Botol 3 : berjumlah 4
            Botol 4 : berjumlah 6

Metoda fit pall trap secara horizontal didapat pada saat praktikum sebelumnya
No. Sampel
Nama Takson
Kerapatan/m2
I
Semut hitam
1/170m2

Semut merah
1/170m2
II
Nyamuk
2/170m2

Semut merah
1/170m2
III
Semut hitam besar
1/170m2

Semut merah
2/170m2

Serangga keci
1/170m2
IV
Semut merah
5/170m2

Undur undur tanaman
1/170m2



a.       Menghitung indeks dominan (C)
·   pada sampel no 1 species  semut hitam
C= ∑ (ni/N)2 = 1: 2= 0,5

·   pada sampel no 2 species nyamuk
                 C= ∑ (ni/N)2 = 2: 3= 0,7
·         pada sampel no 3 species semut hitam besar
                  C= ∑ (ni/N)2 = 1: 4= 0,25

·         pada sampel no 4 species semut merah
                  C= ∑ (ni/N)2 = 5: 6= 0,83


b.      Menghitung indeks kesamaan (S)
·         sampel I ke II

S = 2    C    =   2      2   =     4   = 1
       A+B          2 + 2           4

Indeks Ketidaksamaan = 1 – S = 1 – 1 = 0

·         sampel I ke III

S = 2    C    =   2      3   =     6   = 1,2
       A+B          2 + 3          5

Indeks Ketidaksamaan = 1 – S = 1 – 1,2 = 0-2

·         sampel I ke IV

S = 2    C    =   2      6   =     12   = 3
       A+B          2 + 2           4

Indeks Ketidaksamaan = 1 – S = 1 – 3 = -2

·         sampel II ke III

S = 2    C    =   2      3   =     6  = ,2
       A+B          2 + 3          5

Indeks Ketidaksamaan = 1 – S = 1 – 1,2 = -0,2

·         sampel II ke IV

S = 2    C    =   2      6   =    12   = 3
       A+B          2 + 2           4

Indeks Ketidaksamaan = 1 – S = 1 – 3 = -2
·         sampel III  ke IV

S = 2    C    =   2      8     =    16   = 4
       A+B          2 + 2              4

Indeks Ketidaksamaan = 1 – S = 1 – 4 = -3

c.       Menghitung Indeks Diversitas (H)
·         Untuk sampel I
H = -∑ pi log pi
    = -∑ 0,5 log (0,5)
   = - 0,5 x - 0,30
   = 0,045
·         Untuk sampel II
H = -∑ pi log pi
    = -∑ 0,7 log (0,7)
   = - 0,7 x - 0,16
   = 0,11
·         Untuk sampel III
H = -∑ pi log pi
    = -∑ 0,25 log (0,25)
   = - 0,25 x - 0,60 = 0,16
·         Untuk sampel IV
H = -∑ pi log pi
    = -∑ 0,83 log (0,83)
   = - 0,83 x - 0,81
   = 0,067

  1. Pembahasan
Dari hasil percobaan diatas distribusi hewan secara vertikal dan secara horizontal lebih efektif hasil distribusi secara vertikal. Dimana secara vertikal kita dapat mengetahui strata kehidupan hewan tanah tersebut.
Secara vertikal dimana diambil 5 sampel dari 5 kelompok yang ada. Distribusi hewan secara vertikal dilakukan dengan cara menggali tanah pada kedalaman 10 c, 20 cm, 30 cm. dimana pada lapisan tanah tersebutterdapat spesies hewan yang berbeda beda.  Sampel dari tiap kelompok pada kedalaman 10 cm adalah kelompok A = cacing, semut hitam, jangkrik.  Sampel Kelompok B = semut merah, rongo, semut hitam. Dampel Kelompok C = cacing, semut hitam besar, semut merah. Sampel Kelompok D = semut hitam besar, semut merah kecil, semut merah besar. Sampe kelompok E = cacing dan semut hitam. Berdasarkan data tersebut bahawa pada kedalaman 10 cm terdapat spesies yang sama pada kelima sampel tersebt. Misalnya spesies cacing. Hal ini menunjukan adanya strata kehidupan yang sama dengan sampel lainnyan pada kedalaman 10 cm.
Untuk indeks kesmaan dan ketidak samaan di andingkan antara dua sampel misalakan sampel A dan sampel B.
·         Sampel A ke B
S = 2    C    = 2      22   =  24  = 4
       A+B        3 + 3           6

Indeks Ketidaksamaan = 1 – S = 1 – 4 = -3
Untuk C berarti jumlah individu spesies yang sama pada kedua sampel tersebut, untuk A dan B merupakan jumah spesies pada sampel A dan sampel B. dari perhitungan di atas diperoleh hasil 4, berarti indeks kesamaan antara dua sampel tersebut adalah 4. Sedangkan indeks ketidaksamaannya bernilai -3.
Begitupun dengan kedalaman 20 cm terdapat suatu spesies yang sama diantara ke 5 sampel tersebut misalkan cacing. Sedangkan pada kedalaman 30 cm kami tidak menemukan adanayhewan tanah pada kedalaman tersebut.
Pada percobaan hasil distribusi secara horizontal, dari ke lima samel pada hasil percobaan mennjukan adanya suatu spesies yang sama pada ke lima sampel tersebut. Misalnya di antara kelim sampel tersebut terdapat spesies heawan semut hitam. Ini berati bahwa meski berbeda tempat,spesies hewan tersebut memiliki strata kehidupan yang sama. Bila dihitung indeks kesamaan misal dari sampel kelompok I dan kelompok II adalah sebagai berikut :


·         sampel I ke II

S = 2    C    =   2      2   =     4   = 1
       A+B          2 + 2           4

Indeks Ketidaksamaan = 1 – S = 1 – 1 = 0

Dari data diatas berdasarkan kedua sampel maka diperoleh indeks kesamaannya bernilai 1 diantara kedua spesies tersebut.
Banayk manfaat yang ditimbulkan oleh spesies yang didapat bagi kelangsungan lingkungan hidup kita diantaranya :
Mungkin semut adalah kelompok serangga yang kelimpahan dan rentang penyebarannya paling luas, dan dapat dijumpai di hampir semua jenis habitat, kecuali perairan. Wilson (1987) menjelaskan, bahwa semut adalah kelompok serangga yang paling mampu beradaptasi. Beberapa catatan memperlihatkan bahwa tidak kurang dari 24 genera semut yang diduga hidup pada jutaan tahun yang lalu, masih dijumpai hingga saat ini, di antaranya genus Ponera, Tetraponera, Aphaenogaster, Monomorium, Iridomyrmex, Formica, Lasius, dan Camponotus. Banyak jenis semut dapat bersifat invasif dan sekaligus merusak. Misalnya, semut Anoplolepis gracilipes tercatat sebagai salah satu spesies yang bersifat invasif dan dominan terhadap spesies organisme yang lain (Miller, 2004; Davis et al., 2008). Spesies ini menimbulkan masalah di Australia karena mampu mendominasi sebagian besar wilayah di bagian utara Australia, serta membunuh 1/3 populasi kepiting darat merah lokal, dan dikuatirkan akan mengubah ekosistem di beberapa tempat yang lain.
Namun, kajian-kajian yang lain menjelaskan peran semut yang menguntungkan bagi ekosistem, misalnya peranannya sebagai perantara proses perombakan oleh organisme yang lain. Aktivitas semut di dalam tanah (mereka bertindak sebagai pengolah tanah, misalnya pada saat pembuatan sarang) secara tidak langsung mempengaruhi tekstur tanah, yang pada gilirannya akan mempercepat proses penguraian.
Banyak ilmuan berpendapat bahwa nyamuk sangat berperan sekali dalam menjaga keseimbangan ekosistem di bumi ini, namun ada juga ilmuan yang berpendapat bahwa beberapa spesies nyamuk tidak terlalu berpengaruh pada keseimbangan ekosistem, dan menegaskan bahwa nyamuk harus dimusnahkan dari muka bumi ini.
Pada tahun 1974, ahli ekologi John Addicott dari University of Calgary mempublikasikan struktur predator dan mangsa pada tanaman pelontar Larva nyamuk merupakan anggota yang penting dari komunitas sempit di kolam super mungil bervolume 25-100 ml dari tanamanSarracenia purpurea di pantai timur Amerika utara. Hanya spesies nyamuk Wyeomyia smithi dan Metriocnemus knabi yang tinggal bersama disana bersama-sama dengan bakteri dan hewan bersel satu. Ketika serangga lainnya tenggelam, nyamuk ini akan memakan bangkainya sementara larva akan mengolah sisa bangkai tersebut menjadi nitrogen yang diperlukan tanaman. Dalam kasus ini, nyamuk mungkin akan mempengaruhi pertumbuhan tanaman. Alasan yang kuat untuk mempertahankan nyamuk mungkin ditemukan bila mereka menyediakan pelayanan ekosistem yang berguna pada alam dan manusia.


  1. Kesimpulan
Hasil dari distribusi hewan tanah secara vertikal maupun horizontal terdapat spesies distribusi yanag sama, misalan semut hitam.  Pada distribusi secara vertikal dilakukan penggalaian tanah sedalam 10 cm, 20 cm, 30 cm. maka dari hasil tersebut hanya kedalaman 10 cm dan 20 cm yng terdapat hewan tanah, sedangkan pada kedalaman 30 cm tidak terdapat hewan tanah tersebut. Ini dikarenakan bahwa pada kedalaman tersebut kandungan oksigen dan bahan makana  bagi hewan tersebut sudah berkurang.
Secara horizontal pada ke lima sampel yang ddapat, terdapat susatu spesies hewan yang sama siantara kelima sampel tersebut. Ini menandakan distribusi hewan tersebut tidak hanya berada pada daerah tempat sampel A melainkan di seluruh sampel yang ada. Hal ini menunjukan adanya suatu strarta kehidupan yang sama antara spesies tersebut.









Daftar Pustaka
Anonim.2009.semut menguntungkan atau merugikan.[online]. Tesedia : http://ilmuserangga.wordpress.com/2009/12/15/semut-menguntungkan-atau-merugikan/


Anonim.2010.distriibusi hewan tanah . [online]. Tersedia di : http://www.scribd.com/doc/92184709/DISTRIBUSI-HEWAN-TANAH.[06-11-2012].

Anonim.2010.ekologi hewan keragaman dan distribusi vertikal kumbang.[online]. Tersedia di :
        http://theresiavalendepari.wordpress.com/2010/12/22/makalah-ekologi-hewan-keragaman-dan-distribusi-vertikal-kumbang-tinja-scarabaeids-coleoptera-scarabaeidae-di-hutan-tropis-basah-pegunungan-taman-nasional-gede-pangrango-jawa-barat-indonesia/.[06-11-2012].
Description: DISTRIBUSI HEWAN TANAH SECARA VERTIKAL DAN HORIZONTAL Rating: 4.5 Reviewer: Ferry Dwi - ItemReviewed: DISTRIBUSI HEWAN TANAH SECARA VERTIKAL DAN HORIZONTAL

0 komentar:

Poskan Komentar

:k1 :k2 :k3 :k4 :k5 :k6 :k7 :k8 :k9 :a1 :a2 :a3 :a4 :a5 :a6 :a7 :a8 :a9


◄ Posting Baru Posting Lama ►
 

Blogger news

Attention...!!!

Ada yang baru nih... Apa..?
View this Status Via SM

Blogger templates

Free INDONESIA Cursors at www.totallyfreecursors.com

Best Partner

Sumber : http://ferrydwirestuhendra.blogspot.com

Copyright © 2012. Hidup Untuk Belajar - All Rights Reserved B-Seo Versi 5 by Bamz